the blair witches of brazil-penyihir brazil

Film horor telah mengambil alih tanah samba, dengan antrian para pengunjung untuk mencari ketakutan yang membentang di depan bioskop, tulis Ana Maria Bahiana.

Judul mereka hampir menjerit pada Anda: Malam Chupacabra, Saat Saya Berada, Simfoni Necropolis. Segera Anda bisa menebak bahwa ini adalah film yang mungkin Anda perlukan untuk menonton melalui jari Anda, kisah horor untuk mempercepat jantung. Tapi Anda mungkin tidak tahu dari mana asalnya. Singkirkan Carmen Miranda dan The Girl dari Ipanema, frightfests ini berasal dari Brasil.

Negara cenderung merek film yang mereka hasilkan. Dengarkan kata-kata ‘bioskop Prancis’ dan kunci rendah yang terselubung asap orang Gitanes akan segera diingat. Bioskop Jepang membangkitkan monster samurai dan kaiju dan drama domestik Ozu. Hollywood bioskop adalah semua tentang glamour. Tapi dengar kata ‘bioskop Brasil’ dan apa yang Anda pikirkan di luar wanita yang menari di buah yang tercakup chapeau? Mungkin kekerasan bergaya City of God atau likuidasi bersahaja di Central Station.

Pandangan baru bioskop Brasil mulai menjadi fokus. Terinspirasi oleh karya pembuat film internasional seperti Guillermo Del Toro (The Devil’s Backbone), Bong Joon-Ho (Host), Julia Ducournau (Raw) dan Robert Eggers (Penyihir), generasi baru sutradara dan penulis dengan penuh semangat merangkul kengerian.

Antara tahun sekarang dan tahun depan, lebih dari 10 film horor Brasil baru akan dirilis di negara ini, dan masih banyak lagi perkembangannya. Tidak seperti film-film yang diupayakan oleh Oscar dengan masalah sosiologis, seperti City of God dan Central Station, film horor ini tidak dibuat untuk mendapatkan pengakuan dan penghargaan asing – ini adalah film yang dibuat untuk pemirsa Brasil, yang merangkul ornamen pop dan pulp di permukaan sementara film menyelundupkan dalam komentar tentang politik Brasil dan isu-isu sosial di bawahnya.

Itu berasal dari dalam

Film horor dan lainnya dengan tema fantastis secara historis langka di bioskop Brasil – mereka muncul setiap dekade sekali, dalam upaya terisolasi yang dapat ditelusuri kembali ke tahun 1908 dan Duel Cooks ‘, sebuah film bisu yang digambarkan oleh sutradaranya, satu Antonio Leal, sebagai “gambar komik dalam mode fantastis”.

Tahun 1960-an menandai awal yang sebenarnya dari horor Brasil, dengan kedatangan di tempat José Mojica Marins, seorang produser aktor-sutradara yang bertanggung jawab atas karakter horor paling sukses di bioskop Brasil: Coffin Joe. Lahir dalam keluarga sirkus dan penggemar komik dan fiksi pulp, Mojica Marins menemukan panggilan sebenarnya saat dia mendapatkan kamera 8mm untuk ulang tahunnya yang ke-12. Meskipun beberapa fotonya adalah cerita petualangan sederhana, dia menjadi terkenal dengan film horor berdarah, over-the-top dan sangat seksual, dimulai pada tahun 1963 dengan At Midnight I Will Take Your Soul dan diikuti oleh serangkaian panjang yang sama eksplisit dan bombastis- berjudul gambar: Malam ini Aku Akan Memiliki Mayatmu, Binatang yang Terbayang, Eksorsisme Hitam, Delirium Fiend. Semua menampilkan alter ego Mojica Marins Josefel Zanatas, alias Coffin Joe, seorang pemimpin horor yang mengerikan dengan kuku yang panjang dan melengkung, jenggot jahat dan jubah yang sangat setan.

Tidak ada yang blockbusters, tapi semua memiliki pengikut yang setia, baik di Brazil maupun di luar negeri – pada tahun 1990an Mojica Marins ditemukan oleh penggemar horor di AS dan film tahun 1960an ditampilkan dalam festival dan dirilis di DVD. Film Mojica juga menjadi template untuk serangkaian thriller lain pada tahun 1970an dan 80an, karya pembuat film bawah tanah independen dan sangat politis seperti Ivan Cardoso dan penyair Torquato Neto. Karya-karya seperti Nosferatu di Brazil, Red Terror dan A Werewolf di Amazon riffed pada plot horor klasik dan karakter – Nosferatu, Masque of Red Death dan The Island of Dr Moreau, masing-masing – untuk mengomentari kehidupan di bawah kediktatoran militer yang memerintah negara tersebut. dengan tangan besi dari tahun 1964 sampai 1985.

Gelombang film horor Brasil saat ini berutang sangat sedikit pada akar rarifikasi ini. Mereka lahir langsung dari film asing yang semakin tersedia bagi penonton sejak tahun 2000, ketika ekonomi stabil, penyensoran telah hilang dan multiplex sedang dibangun di seluruh negeri. Baru-baru ini Netflix, yang memilih Brazil sebagai pasar luar negerinya yang pertama di luar Amerika Utara, memperkenalkan pemirsa Brasil kepada The Babadook, My Mother’s Eyes, The Witch and Under the Shadow. Film-film tersebut menimbulkan kegemparan kecil di AS saat mereka dibebaskan. Tapi di Brasil mereka telah menunjukkan kepada para pembuat film betapa hebatnya cerita tersebut bahkan ketika diberitahu dengan anggaran kecil.

Hadir teror

Sebagian besar direksi dan eksekutif industri Brazil sepakat bahwa, sejauh inspirasi di Brasil diperhatikan, gelombang horor saat ini dapat ditelusuri ke dua film: Rapi Hitam 2008 dan Tenaga Kerja Tahun 2011.

Rawa Hitam, sebuah kisah tentang zombie kanibal yang meneror penduduk lokal dan wisatawan di sebuah resor pantai, adalah film pertama sutradara efek otodidak yang dipimpin sendiri Rodrigo Aragão, yang saat itu berumur 30 tahun. Dengan anggaran sebesar $ 15.000 (£ 11,853) dan menggunakan lahan kosong di belakang rumahnya sebagai lokasi utama, Rawa Aragão menjadi pukulan kultus instan, dan meluncurkan sebuah franchise mini: Aragão mengikutinya dengan Night of the Chupacabras, Laut Hitam dan Hitam Fabel, semua anggaran rendah, semuanya ditembak secara lokal di kota asalnya Guarapari, di negara bagian Brasil timur Espírito Santo – dan semua favorit kultus.

Tenaga Kerja Keras adalah film thriller tentang kehidupan para pasangan kelas menengah yang hancur, disutradarai oleh Juliana Rojas dan Marcio Dutra, yang baru berusia 30 tahun saat ini, fitur pertama mereka, diangkat oleh sidebar Un Certain Regard di Cannes pada tahun 2011. duo ditindaklanjuti dengan karya solo dalam genre yang sama – Rojas dengan The Necropolis Symphony, musikal tentang tugas sehari-hari seorang penyair / penggali kubur, dan Dutra dengan When I Was Alive, sebuah kronik hantu dan penyakit jiwa, keduanya pada tahun 2014.

Pada saat itu festival dan konvensi mini yang didedikasikan untuk tren horor lokal mulai bermunculan di kota-kota besar Brasil dan media mulai memperhatikannya. Pembuat film bergambar yang lebih tua, seperti dokumen dokumenter David Schürman (yang akan mengarahkan penyerahan Oscar Brasil 2016, Little Secret) dan Andrucha Waddington (pemenang penghargaan khusus untuk penghargaan tertentu di Cannes for Me You Them pada tahun 2000) kecenderungan. Schürmann menembak Hilang, tentang sekelompok berkemah yang terdampar di sebuah pulau yang tidak begitu terpencil, dengan gaya The Blair Witch Project. Waddington membuat Under Pressure, sebuah thriller di setting rumah sakit yang sekarang sedang berubah menjadi serial TV.

Masa depan suram

Di antara mini-tsunami film horor Brasil yang akan datang adalah film thriller fantastis / psikologis dari Waddington The Judge, yang ditulis oleh aktris aktris Fernanda Torres, angsuran baru Aragão tentang franchise zombie-nya, Black Jungle, dan kembalinya duo Juliana Rojas dan Marcio Dutra dengan Good Manners, tentang seekor werewolf bayi.

Tapi seperti Hollywood, industri film Brasil melemparkan sebagian besar upayanya ke dalam produksi dan promosi blockbusters dengan anggaran yang sehat – film yang dijamin hits hanya karena terlalu besar untuk gagal. Tidak ada film horor buatan Brasil yang pernah sampai pada atmosfir yang menguraikan di mana kacamata tribpole hidup, seperti drama biblikal Sepuluh Perintah Allah (11,3 juta penonton), drama kejahatan Elite Squad 2: The Enemy Within (11,2 juta) dan saklar tubuh sekuel komedi If I Were You 2 (6,1 juta). Film horor mungkin tidak menghasilkan banyak uang seperti blockbuster ini, tapi karena harganya yang jauh lebih murah menghasilkan potensi keuntungan lebih besar.

“Tahun 1990an dan awal 2000an juga ditandai dengan kelaparan untuk penghargaan dan penghargaan, dengan kegelisahan tertentu terhadap Oscar,” kata Pedro Butcher, editor publikasi perdagangan utama Brasil, Filme B. “Penyihir itu memiliki garis di sekitar blok, “kata Diego Freitas, direktur film horor Davi’s Secret. “Rasanya seperti teater yang menampilkan film superhero Marvel. Semua orang membicarakannya. “)

Eksekutif di industri film Brasil masih lebih memilih film blockbuster yang populer, meski – seperti di Hollywood. “Ini adalah proses yang panjang dan sulit,” kata Andre Pereira, penulis-produser film horor yang diinjeksikan mikro The Trace We Leave Behind, dalam perjalanan tujuh tahun untuk mendapatkan film yang didanai dan diproduksi. Freitas dan produser Luciano Reck telah menghabiskan waktu selama lima tahun untuk mengumpulkan $ 500.000 untuk membuat Davi’s Secret. Ini adalah film thriller psikologis tentang seorang pemuda bermasalah yang muncul saat dia pindah dari kota kecil ke kota metropolitan São Paulo.

“Kenapa harus Spanyol, Meksiko, Iran, Prancis, Korea, Austria punya genre film dan bukan kita?” Tanya Freitas. “Genre memungkinkan kita untuk mengungkapkan begitu banyak. Monster adalah elemen yang sangat kuat. Monster ini biasanya lahir karena tidak adanya cinta. Saya mungkin saja Davi, mudah, jika saya bukan orang yang beralasan. Bergerak ke kota besar seperti São Paulo sangat mengerikan. Itu bisa menghancurkan siapa pun. ”

Dan, seperti kebanyakan dari mereka, Pereira dan Freitas menggunakan genre ini untuk mengomentari kesengsaraan Brasil di abad ke-21. “Ada banyak kengerian, kengerian yang nyata, di sekitar kita,” kata Freitas. “Itu adalah bahan sumber yang bagus.” Pereira mengatakan bahwa draf pertama Trace berada di lokasi horor tradisional – sebuah rumah terpencil di negara ini. Tapi kemudian, dia merasa perlu menambahkan “referensi khusus dan tepat untuk pengalaman Brasil. Itu adalah sesuatu yang kami pelajari dengan menonton film asing – mereka lebih manjur saat mereka menggabungkan elemen lokal. Itu membawa kami ke rumah sakit – membandingkan, katakanlah, sebuah rumah sakit Denmark di Kerajaan Lars von Trier dan realita sebuah rumah sakit umum Brasil … yah, itu mengerikan di sana. “Itu hanya membuktikan bahwa kadang-kadang ketakutan terbesar kami tidak ditemukan di luar tapi di dalam.

Orang Brazil terkadang menyebut budaya mereka sebagai ‘budaya kanibal’, sebuah peleburan yang mensintesis pengaruh yang tampaknya tak berujung dari Eropa ke Afrika ke Asia. Film horor ini berakar pada budaya lain juga, namun lensa mereka dilatih tepat di Brasil, untuk menunjukkan betapa mudahnya kecantikan dan kekerasan dapat terjadi. “Dan tentu saja,” kata Freitas, “kita hanya ingin menakut-nakuti Anda.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *