para pembelot kita yang menjadi bintang film di korea utara

Pada tahun 1965, tentara AS Charles Robert Jenkins meninggalkan Korea Selatan ke Utara – dan dia kemudian menjadi bintang di Kerajaan Pertapa. Simon Fowler menceritakan kisah anehnya.

Cerita ini awalnya berlangsung pada bulan November 2015. Charles Jenkins meninggal pada tanggal 11 Desember 2017.

Paralel ke-38, yang dengan kasar memisahkan semenanjung Korea menjadi dua, tetap menjadi salah satu tempat yang paling banyak dibentengi di Bumi. Pada tahun 1960an, pada puncak Perang Dingin, dan dengan Perang Korea hanya satu dekade di masa lalu, itu adalah garis depan konflik ideologis antara Utara yang dipimpin Komunis, yang juga dikenal sebagai Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK), dan Korea Selatan yang didukung AS. Zona Demiliterisasi yang dinamakan dengan ironis (DMZ) adalah sesuatu yang tidak biasa, dengan ranjau darat mengotori divisi tersebut dan bentrokan reguler antara kedua kekuatan tersebut.

Pada bulan Januari 1965 pada puncak ketegangan antara Utara dan Selatan, tentara AS Charles Robert Jenkins dari North Carolina meninggalkan patroli, mengambil sebuah senapan M14 yang diturunkan dan mulai berjalan melintasi DMZ. Didorong oleh ketakutan untuk didaftarkan untuk berperang dalam Perang Vietnam dan sebuah keyakinan bahwa meninggalkan Korea Utara akan segera menemuinya kembali ke AS, Jenkins memulai perjalanan berbahaya yang akan mengubah hidupnya selamanya.

Setelah disita oleh pemerintah Korea Utara Jenkins akan tetap tertawan di Korea Utara selama 39 tahun berikutnya. Sejak 1962 tiga tentara AS lainnya di Korea Selatan telah meninggalkan jabatan mereka dan melarikan diri melintasi DMZ, dan Jenkins akan segera bergabung dengan mereka untuk berbagi satu ruangan di bawah pengawasan ketat otoritas yang mencurigakan tersebut. Kehidupan keempat pria yang dipimpinnya saat berada di DPRK kadang-kadang berbahaya, tapi kebanyakan dipenuhi dengan kebosanan sementara mereka menyesuaikan diri dengan kehidupan asing di Kerajaan Pertapa yang dialami beberapa orang luar. Rasa bosan dan rasa putus asa berarti orang-orang Amerika sering mengalami bahaya yang berbahaya hanya untuk “bersenang-senang”: “mencuri barang pemerintah, atau naik lonjakan berani, berpegang pada tepian kecil di sisi ngarai,” kenang Jenkins dalam memoar tahun 2009 tentang waktunya di Korea Utara, Komunis Enggan. Ini menjadi satu-satunya gerai untuk orang Amerika “karena dalam banyak hal kami merasa seperti kami sudah mati”.

Seperti semua warga Korea Utara, Amerika diberi ‘pemimpin’ untuk menyelenggarakan sesi kritik kritis reguler pada umumnya agar mereka tetap diawasi. “Bajingan kejam ini membenci saya dan orang Amerika lainnya begitu dalam sehingga mereka menolak untuk melihat kita sebagai manusia dan menikmati membuat hidup kita menjadi neraka,” ingat Jenkins dalam bukunya. Pemukulan dan penyiksaan psikologis biasa terjadi, namun para tawanan selalu diberi makan dengan baik, karena mereka perlu tampil sehat, sehat dan bahagia dalam banyak selebaran propaganda di mana mereka muncul yang jatuh di atas DMZ ke Korea Selatan. Tapi meskipun mereka menghadapi interogasi dan dihadapkan dengan kebencian dari orang-orang Korea Utara, ciri paling aneh dalam hidup mereka adalah bagaimana mereka semua, pada waktu yang berbeda, menjadi bintang di film-film Korea Utara.

Orang asing di negeri asing

Pemerintahan Kim Il-sung pertama kali tampil dengan peran propaganda untuk James Joseph Dresnok, seorang pria yang menjulang yang meninggalkan militer AS pada bulan Mei 1962, dengan suaranya meledak di atas sistem alamat publik di seluruh DMZ ke tentara AS di sisi lain. sisi. Pesannya menggambarkan sebuah tanah utopia dimana tentara lain bisa hidup dengan mulia jika mereka mengikuti jejaknya dalam melintasi garis ke Korea Utara.

Seperti semua pemerintahan komunis, Korea Utara sangat menyadari kekuatan bioskop sebagai alat propaganda. Ini sangat menarik perhatian pada tahun 1970an untuk pemimpin DPRK masa depan Kim Jong-il, yang pada saat itu bersaing untuk menghormati ayahnya, Kim Il-sung. Kim Jong-il mengirim sutradara untuk mempelajari seni sinematik di luar negeri, dia menulis sebuah buku tentang pentingnya bioskop dalam perjuangan revolusioner dan dia menghasilkan beberapa film propaganda terpenting saat itu. Dia berperan penting dalam menciptakan film klasik Abadi Klasik yang paling terkenal: The Flower Girl. Dibuat pada tahun 1972 dan diduga berdasarkan sebuah cerita yang ditulis oleh Kim Il-sung, The Flower Girl adalah sebuah eksplorasi melankolis dari tuan tanah jahat dalam waktu sesaat sebelum Korea Utara ‘dibebaskan’ oleh pasukan komunis. Sebuah citra dari bintangnya Hong Yong-hui muncul di uang kertas Korea Utara sampai tahun 2009 dan Hong sendiri hanya diberi nama karakternya di depan umum.

Pada tahun 1978, pekerjaan dimulai pada apa yang akan menjadi epik 20 bagian berjudul Unsung Heroes, rangkaian film yang luas yang mengambil pandangan Korea Utara yang sangat serius. Mengingat bahwa aktor-aktor berpandangan Barat tidak begitu banyak jumlahnya di Korea Utara saat itu, masing-masing dari keempat desertir tersebut diminta untuk bertindak dalam rangkaian film yang menggambarkan karakter Barat yang jahat.

Jenkins memainkan Dr Kelton, seorang pemancing dan kapitalis AS yang tujuan hidupnya mempertahankan perang dan menguntungkan produsen senjata Amerika. Mereka mencukur bagian atas kepalanya dan berlutut di atas riasan untuk efek penjahat pantomim. Dresnok adalah Arthur, seorang komandan kamp tawanan brutal, dan dengan bingkai luasnya tampak menjulang dan mengancam. Larry Abshier adalah Carl, bawahan dua orang Amerika dan Parrish yang jahat adalah Lewis, seorang perwira Irlandia Utara yang membenci pendudukan negaranya oleh Inggris. Peran Parrish membuatnya sangat menyukai: Karakter Irlandia Utaranya akhirnya membuat Inggris bergabung dengan Korea Utara dan ini berarti orang-orang di jalanan Pyongyang akan memperlakukannya seperti pahlawan komunis sejati.

Kehidupan seorang aktor

Kegembiraan murni dari pengaturan ini adalah bahwa empat tentara AS, yang tidak pernah lulus dari sekolah menengah atas, telah tidak dicemari para tahanan setengah mati di berbagai tempat di banyak gedung di Korea Utara. “Setelah film pertama [Nameless Heroes], saya akan berjalan di jalan dan seseorang akan berteriak, gembira dan bahagia, ‘Kelton Bac-Sa [Dr Kelton]!’ Dan bahkan orang Korea Utara biasa akan meminta tanda tangan saya,” kata Jenkins.

Untuk sisa waktunya di DPRK, Jenkins dipanggil untuk tampil di film – sampai film terakhirnya pada tahun 2000 bernama Pueblo. Film tersebut didasarkan pada insiden tahun 1968 ketika kapal angkatan laut AS, USS Pueblo diserang dan ditangkap oleh pasukan Korea Utara – kapal tersebut masih dipamerkan sebagai bagian dari Museum Perang Pembebasan Tanah Victorious di Pyongyang – namun ada lebih banyak film lagi. di mana Anda dapat melihat secara lucu terdiri Dresnok atau Jenkins muncul jika Anda melihat cukup keras.

Dresnok, untuk umur panjang tinggal di Korea Utara, menjadi pendukung film. Penampilan film utama adalah penampilan umum dari From 5pm to 5am. Ceritanya berfokus pada skuadron tentara Korea Utara selama perang Korea yang harus berebut melintasi medan berbahaya untuk memotong serangan Amerika yang dipimpin oleh jenderal kejahatan Dresnok (hanya dengan 12 jam yang tidak dapat diidentifikasikan untuk melakukannya). Dengan seorang komandan yang kesehatannya mengecewakannya, sekelompok tentara muda yang berpendidikan patriotik dan karakter yang mungkin paling dekat dengan pertolongan komik yang pernah ada dalam sebuah film Korea Utara, tentara DPRK berhasil menahan Yanks – yang dengan bodohnya memberi tahu tekan rencana serangan mereka sebelum melewatinya.

Tidak hanya para pembelot yang diwajibkan tampil di film, tapi juga diminta memberi makan kecanduan bioskop Kim Jong-il. Notorious karena memiliki arsip film Amerika yang luas (pada saat tidak ada orang lain yang dapat melihatnya di Korea Utara), keempat orang Amerika sering kali membuat daftar dialog film dari kaset audio. Transkrip ini kemudian akan diterjemahkan dan ditambahkan ke dalam film sebagai sub judul untuk koleksi pribadi Kim Jong-il. Ini biasanya dibagi menjadi beberapa bagian sehingga pembelot tidak dapat membedakan konteks atau bahkan judul filmnya. Jenkins dengan senang hati mengingat bagian pendengaran Mary Poppins namun sama sekali tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Nasib Dresnok, Jenkins, Parrish dan Abshier dicampur selama masa mereka di Korea Utara. Abshier meninggal pada usia 40 tahun karena serangan jantung di Pyongyang pada tahun 1983, sementara Parrish meninggal karena gagal ginjal pada 1990-an. Jenkins menikahi seorang wanita Jepang yang telah diculik untuk melatih mata-mata Korea Utara dalam bahasa Jepang. Keduanya dapat pindah ke Jepang pada tahun 2004 setelah sebuah kesepakatan yang melihat banyak korban penculikan Jepang kembali dan, setelah pembuangannya yang tidak terhormat dari militer AS, dia tetap tinggal di negara tersebut sampai kematiannya.

James Joseph Dresnok, bagaimanapun, terus tinggal di Korea Utara bersama keluarga yang dia buat di sana dan menyatakan tidak berniat untuk kembali ke AS. Dia meninggal pada tahun 2016. Hidupnya, dan hubungan kompleks dengan Jenkins, sangat mengesankan dalam film dokumenter Crossing the Line. “Saya merasa di rumah,” katanya kepada para pembuat film. “Saya benar-benar merasa betah. Saya tidak akan menukarkannya dengan apa pun. ”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *